Kebenaran Tentang Unduhan Video Gratis – 6 Hal Yang Harus Diperhatikan Dalam A

Saya seorang pencipta bisnis dan dosen yang berbasis di Singapura. Sampai tulisan ini dibuat, sebenarnya saya baru saja memasuki tahun kedua pandemi Covid. Ada 3 istilah yang tidak pernah dekat dengan fokus saya: pakai masker, social distancing dan Zoom. Tak satu pun dari mereka yang saya sayangi dalam hal apa pun. Saya sekarang tidak yakin periode waktu mana yang paling saya benci – mungkin Zoom, karena saya adalah seorang dosen yang suka berjalan-jalan dengan anggun dan mengesankan siswa saya dengan tampilan multimedia PowerPoint saya.

Nah, penyebab dari buletin ini tidak selalu tentang salah satu dari 3 kejahatan ini tetapi kata-D yang bukan Kematian. Sebaliknya, ini adalah Depresi mil.

Saya ingin menawarkan petunjuk yang terpusat aplikasi ssstik ke arah departemen SDM dan pemilik bisnis kira-kira mengurangi keinginan bawahan untuk mencapai tingkat kata-D. (Tentu saja, jika ada pembaca di sini yang sudah mengalami depresi klinis, harap mencari bantuan instan dan profesional.)

Ide yang bagus tentang Agenda Rapat

Setiap majelis harus memiliki agenda relevan yang harus dicapai dan ditindaklanjuti setelah majelis berakhir. Sekarang tidak boleh ada pesan WhatsApp setelah perakitan kecuali skenario perusahaan komersial telah mengambil alternatif tiba-tiba untuk yang lebih serius dan pendekatan korporat U-flip harus disebutkan agar agensi tidak lagi turun.

Masker-Desain

Saya menyarankan agar masing-masing instansi aplikasi ssstik harus maju dan menggunakan tata letak topeng perusahaan yang unik untuk membantu dalam sistem ikatan. Setelah begitu banyak literatur medis telah ditampilkan, tidak diragukan lagi bahwa mengenakan masker bertanggung jawab dan merupakan tarif kecil yang harus dibayar untuk membangun area kerja tubuh.

Vaksin-Covid

Harus ada dorongan kritis bagi seluruh personel untuk mendapatkan vaksinasi Covid agar tidak ada individu yang mengalami pengucilan. Vaksinasi adalah gerakan yang cocok secara sosial untuk dilakukan agar Anda tetap menjadi bagian dari kelompok.

Zoom-keletihan

Banyak personel telah mengirimkan umpan balik bahwa mereka mengalami kelelahan akibat Zoom. Jawaban cepatnya adalah melengkapi sesi Zoom dengan beberapa video game seluler yang mungkin menggunakan Kahoot untuk memecahkan kebosanan. Mungkin, ini adalah perasaan jujur ​​kru Anda setiap kali Anda memiliki presentasi PowerPoint yang panjang dengan ukuran font yang sulit dilihat.

Mesin penjual otomatis dengan barang dagangan yang tidak diikat

Perusahaan harus menawarkan mesin penjual otomatis yang menawarkan produk lepas. Anda tidak memeriksa salah! Setiap kali Anda menekan tombol untuk mendapatkan produk, fakta akan masuk dengan stempel waktu untuk informasi pribadi Anda. Manajer langsung Anda akan memberikan persetujuan mingguan jika kinerja Anda berada dalam target yang disepakati bersama. Ini akan meningkatkan semangat Anda, jika perusahaan Anda memiliki pilihan mesin penjual otomatis.

Memercayai

Dengan kerajaan Covid saat ini, harus ada tingkat persetujuan yang positif untuk menerima karena kebanyakan orang masih beroperasi dari rumah kita. KPI periode waktu mungkin secara perlahan dimasukkan ke dalam backburner karena tidak bersih untuk menerapkan metrik kinerja konvensional. Sebagai saran, setiap karyawan mungkin diminta untuk membuat laporan mingguan agar manajemen puncak dapat melihat bagaimana mereka dapat menawarkan bimbingan pendampingan. Karyawan menjadi depresi jika mereka mungkin tidak lagi yakin apakah atasan mereka menghargai pekerjaan mereka.

TIK tok

Banyak bos yang tidak menyadari bahwa TikTok kini menjadi komponen “IT” dengan banyak manusia. Ini seperti video YouTube yang diperpendek bermil-mil dengan kecerdasan Instagram. Nilai TikTok adalah bahwa karyawan dapat membuat film yang lembut secara kolektif untuk menghancurkan yang diharapkan. Ini adalah cara ikatan perusahaan tahun 2021.

A note to our visitors

This website has updated its privacy policy in compliance with changes to European Union data protection law, for all members globally. We’ve also updated our Privacy Policy to give you more information about your rights and responsibilities with respect to your privacy and personal information. Please read this to review the updates about which cookies we use and what information we collect on our site. By continuing to use this site, you are agreeing to our updated privacy policy.